Potret Kecil Ibukota

Senangnya berada di rumah, apalagi di kamar. Bagi saya, kamar itu adalah tempat ter-nyaman sedunia🙂 hehehe… Setelah tiga hari gak tidur di kasur sendiri. Lho, emang tidur dimana?😆

Oke, sebenarnya saya mau menceritakan perjalan (lebih tepatnya liburan😛 ) singkat saya minggu lalu. Sebetulnya saya gak mau pergi liburan, tapi my lovely Mom and Dad maksa saya ikut, katanya udah dipesenin tiket. Emang saya mau kemana sih??? Well, gak jauh-jauh kok perginya.

Yup! Saya cuma singgah tiga hari di kota metropolitan negeri ini, liat-liat ibukota Negara kita, dimana lagi kalo bukan Jakarta?!

Iih, udik banget ya. Ke Jakarta aja pake di postingin segala😆 hehehe…

Masalahnya, saya gak mau pergi, soalnya saya masih dalam minggu-minggu mid semester. Coba, masa yang lain lagi fokus belajar buat semesteran, saya malah liburan😆 Makanya saya bela-belain gak ikut. Tapi akhirnya ikut juga😆

Yah, sebenernya liburannya biasa-biasa aja sih. Tapi, saya mendapatkan pengalaman berharga di ibukota kita tercinta ini🙂 Saya beri penjelasan sedikit. Semua yang ada di dunia ini diciptakan berpasang-pasangan (semua orang juga tau😛 ), ada laki dan perempuan, ada siang dan malam, ada sedih dan bahagia, ada kaya dan minskin. Yak! Kaya dan miskin! Mungkin itu kata yang tepat bagi saya untuk menggambarkan kota Jakarta.

Wajah Miskin Jakarta, sumber: aliffafiq.wordpress.com

Kaya dan miskin. Dua kata sederhana untuk menggambarkan keadaan seseorang, atau keluarga, atau kelompok, atau populasi, atau, atau, atau apalah saya tidak tahu lagi😛 Yang jelas, kaya dan miskin sangat bertolak belakang, bila dilihat dari semua segi (ya iyalah). Dua kata inilah yang saya lihat di ibukota kita tercinta ini, sangat kontras.

Seperti pertama saya ke tempat penginapan, atau lebih tepatnya wisma perwakilan NTB di Jakarta (jadi dalam rangka dinas deh, bukan liburan😛 ), di jalan Garut, Menteng kalo gak salah. Melihat rumah-rumah yang berjejer disana, apalagi liat garasinya, sudah dipastikan itu kompleks orang-orang kaya😆 Tapi, di depan rumah-rumah itu, banyak orang-orang yang duduk di kursi panjang yang disediakan dagangan nasi goreng dan sate. Buat apa lagi kalo bukan buat makan? Lho? Rumah besar-besar, mobil rata-rata 3-4, kok makannya nasi goreng keliling sih?

Olala… Ternyata yang duduk-duduk santai sambil makan itu bukan pemilik rumah toh, tapi supirnya. Majikannya? Ya sudah pasti lagi makan di dalam rumahnya yang besar, dan mungkin diiringi alunan musik klasik. Para supir makan malam di depan rumah, para majikan makan malam di dalam rumah. Para supir kedinginan, para majikan malah makan sambil hidupin AC (sok tau). Para supir makan sambil diiringi suara jangkrik, para majikan makan sambil diiringi musik klasik (sok tau juga)😆

Wow… Kontras banget kan??? Belum lagi keadaan di luar kompleks itu, yang dilintasi lintasan kereta api. Dialiri sebuah sungai (atau kali ya?) yang kotor. Bahkan ada nih satu kantor pengacara hukum yang, wow… Bagus deh pokoknya.

Tapi, di seberang jalan juga ada satu kantor pengacara yang kontras banget sama yang satunya. Yang satu bangunannya besar, minimalis, tulisan kantornya dibuat dari semen atau apa yah, saya kurang tau😆 trus pake bahasa linggis, eh, inggris: Advocate and Law Consultant. Yang satunya? Kayak rumah kontrakan, kumuh, trus cuma di lantai 2 aja, yang lantai satu punya orang dagang, tulisan kantornya cuma pake papan putih bertuliskan: Pengacara dan Konsultan Hukum. Parahnya lagi, yang satu cuma milik satu orang, yang satunya lagi pake tulisan: dkk. Aduh, aduh… Kasian banget, udah tempat kecil, harus dibagi sama dkk lagi. Sampe-sampe kakak saya bilang: “Pasti pindah dah ntar orang ni” sambil nunjuk kantor yang kumuh. Bisa kalah saing dia sama yang satuan😦 huhuhu…

Benar-benar kontras, sodara-sodara!

Saya sempat makan di warung pinggir rel kereta api, tepat disamping kantor pengacara kumuh. Lagi asyik-asyiknya makan, datang seorang bapak-bapak berkacamata, langsung duduk di bangku sebelah saya, sambil diiringi musik-musik nostalgia pembangkit kenangan masa lalu :hammer:😆 Waduh, ini bapak mengganggu ketenangan pagi hari yang syahdu😆 Ya pake headset ato earphone dong pak, kan ini tempat umum😆 Dari mulai duduk buat makan sampe stater motornya (udah mau pergi), masih aja ada suara dari hapenya😆 Yang paling saya inget sih lagunya Celine Dion, lagu sepanjang masa: My Heart Will Go On! Yah, ngantuk deh saya😆 hehehe… Tapi tetep enak aja sih kalo denger lagu itu.

Dan pengalaman saya yang satu lagi: makan sate padang di pasar samping Blok A Tanah Abang sambil ujan-ujanan😆

Yup! Hari terakhir di Jakarta saya habiskan di Blok A, nungguin my lovely Mom belanja. Tapi karena saya orangnya kurang suka shopping, jadilah saya, my lovely Dad, abang saya, dan seseorang yang menjadi supir pergi jalan-jalan keluar. Kirain mau ngapain, ternyata my lovely Dad ngajakin makan di luar Blok A, kalo dimata saya tempat itu sih kayak pasar gitu ya, tapi gak tau juga sih😆 Alhasil, setelah jalan-jalan gak karuan, kami berhenti di tempet dagang sate padang-bakso-mie ayam. Wah… Komplit nih!😆

Tapi, eh, tapi… tempatnya jadi satu, ukurannya cuma 3×6 meter-an lah, semuanya numpuk disitu, satu kesatuan gitu loh…😆 hehehe…

Akhirnya kami semua mesen sate padang. Pas udah jadi datang satenya, langit Jakarta yang tadinya terik berubah mendung. Yup! Hujan akan datang! Sedang asyik-asyik makan sate, tiba-tiba gerimis.

“Mbak, pindah aja duduknya kesini…” kata bapak jualan sate padang, sambil memindahkan kursi ke tempat yang gak kena hujan. Saya ngeliat keluar sebentar. Ah, masih gerimis.

“Ntar aja deh pak kalo udah deres ujannya.” Kata saya sambil nyengir😆

Eh, oh, eh… gak lama tiba-tiba hujannya jadi deres banget. Langsung aja saya geser duduk ke daleman dikit biar gak kena hujan😆 Mbak-mbak yang lagi asyik makan mie ayam di sebelah abang saya terpaksa terganggu gara-gara air yang netes dari atas. Teropnya bocor!😆

Langsung aja bapak penjual mie ayam minta maaf sambil bilang:

“Maaf ya, atas ketidaknyamanan ini. Maklumlah, kami ini kan bukan orang berada…” sambil mencoba membuat orang-orang yang lagi makan tertawa. Saya hanya tersenyum melihatnya. Satu lagi wajah miskin Jakarta.

Akhirnya saya makan dengan punggung saya basah kena hujan😆 hahahaha…. Tapi gak papa lah, bagi saya itu pengalaman yang tak terlupakan, bisa melihat “wajah miskin” Jakarta dari dekat. Oh ya, saya lupa. Sebelum hujan tadi, ada kelompok ibu-ibu yang kasidahan disepanjang pasar, kayaknya mereka lagi ngadain penggalangan dana deh. Saya yang ngeliatnya lucu juga😆 hehehe…

Ok, itulah potret kecil ibukota yang saya saksikan. Hmm… Tiga hari untuk dikenang, biarpun bukan tiga hari untuk selamanya😀 Segitu aja deh ceritanya. Maaf kalo terlalu panjang, berbelit-belit dan kalimat-kalimatnya tidak efektif. Maklum, saya bukan sarjana sastra😆

9 thoughts on “Potret Kecil Ibukota

  1. Astrii EP. :p says:

    keren ti! I like it tapi gabisa ngelike ;(
    gatau kenapaa :o#gawah
    wkwk..

    Huhuuhuu..sedih deh😦 –> ga dibawain oleh2 :p

  2. salam kenal, lain kali kalau ke jakarta kasih pengumuman dulu, biar disambut bloger sini, karena hampir tiap minggu ada aja bloger daerah yang datang ke jakarta terus pada kopdar……

  3. iya udah banyak yang menggambarkan kerasnya ibu kota,hehe..masih aja orang datang kesana,,karena mungkin tak ada pilihan lain ya,disana pusat segalanya..Jika mampu melawan kerasnya hidup di ibu kota,bisa tetap bertahan…hehe..suka artikelnya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s