Detik-detik Ujian Semester Ganjil Bag. 3

5. Hari Kelima, 04/12/09, lokasi: sama seperti sebelumnya, Ruang 13
Karna sekarang hari Jum’at, maka ujiannya cuma satu, yaitu: IPS. Saya sempet semaput, karna yang dipelajarin untuk IPS adalah 10 bab! Jadi saya sudah mewanti-wanti temen2 yang lain untuk diajak kerjasama. Setelah pengawasnya memberikan soal dan lembar jawaban, kami mulai mengerjakannya. Namun pada saat ingin mengerjakan soal nomer satu, temen saya yang telat dari ruang sebelah salah masuk ke ruang 13, padahal dia itu ruang 14. Maka dengan cepat kilat temen saya itu langsung ngacir ke ruang 14, karna semua orang udah pada ketawain dia🙂 Akhirnya semua kembali menjawab soal. Tapi baru juga saya menjawab soal nomer 2, sudah ada suara bisik2 yang ditujukan ke saya:”Titi, titi, wesh, wesh… Titi, apa jawaban nomer 1??” Bah, belum aja apa2 udah pada nanya deh tu temen2 saya. Dengan sabar saya meladeni mereka.

Kemudian saya lanjut ke soal nomer 3. Saya agak ragu, tapi saya langsung jawab aja. Dan lagi2 suara bisik2 yang manggil2 nama saya terdengar. Bwah, saya sebel!! Pasalnya hampir semua orang nanya ke saya (sombong…), saya jadi nggak punya waktu buat ngerjain soal. Dengan sedikit kesal saya ngeladenin mereka lagi. Kejadian seperti itu terus berlanjut, padahal saya masih nomer sepuluh. Heran, kenapa semua orang pada nanya hampir semua nomer ke saya? Apa mereka belum belajar sama sekali hingga harus nanya semua soal ke saya (sombong lagi…)??🙂 Karna sebel dengan temen2 yang nanya nggak pake batas, saya sempet menghiraukan mereka, kira2 5 detik. Hanya 5 detik! Karna nggak tahan dengan bisikan2 itu (bisikan2 setan🙂 ), mau tak mau saya kembali meladeni mereka. Saya hanya bertanya ke juara 3, si absen 2, si absen 4, dan si absen 17 yang duduk di paling pojok belakang. Sedangkan temen2 yang lain masih nanya2. Bahkan si juara 3 sampe berdiri2 buat ngeliat lembar jawaban saya. Aseeemmm….!!

Waktu yang diberikan untuk menjawab soal2 IPS itu adalah 90 menit, waktu yang menurut saya sangat lama, karna saya sekarang tinggal menjawab kurang lebih 4-5 soal, padahal baru 30 menit berlalu…🙂 Sebenarnya tinggal 4 soal, karna ada satu soal yang nggak ada jawabannya, sehingga pengawas kami  menyuruh agar tidak mengisinya. BOnus, begitu katanya. Tiba2 saja temen saya yang nanya soal dari nomer satu ke saya tadi berdiri, ternyata dia sudah jadi! Sial, nggak bilang2 kalau udah jadi, dan nggak mau bagi2 jawaban, padahal dari tadi dia nanya ke saya. Aseeeeemmmm beneeeeerrr…!! Dan lebih banyak lagi temen2 yang udah jadi. Akhirnya saya nanya lagi ke absen 17, dengan kode morse. Dan selesailah saya. Alhamdulillah. Saya kumpulin tu lembar jawaban, berharap dapet nilai bagus (walaupun saya tau kalau tu nilai beneran dapet bagus, nggak murni karna hasil contekan!😦 ).

Setelah semua temen Genk saya selesai, kami langsung bagi2 cerita (sekarang nggak ke kantin karna udah waktunya pulang). Temen se-Genk yang duduk2 di depan saya cerita kalau semua orang pada nanya ke saya. Bahkan nggak ada yang nanya sama si juara 2 semester lalu (saya juara 4🙂 ), karna semua nanyanya ke saya! Bah, saya nggak bangga dengan itu. Tapi waktu dibilang sama si juara 1 (yang beda ruangan) kalau dengan begitu berarti saya dianggep pinter, saya cuma mesem2 aja🙂 Sudahlah, jangan membanggakan diri. Seperti katanya bang IKal, kalau bang LIntang itu nggak pernah tinggi hati, karna dia merasa ilmu begitu luas untuk disombongkan🙂

6. Hari Keenam, 05/12/09, lokasi: ruang horor, 13
Hari terakhir! Ye, ye, ye…! Dengan semangat, saya katakan bahwa hari ini adalah hari terakhir ujian semester ganjil! Dengan ujian pertama adalah TIK (teknoligi informasi dan komunikasi), disusul dengan BIP (bhs inggris pariwisata). Tidak ada yang spesial dari ujian TIK tadi. Saya mengerjakan ujian dengan tenang, sesekali noleh kanan-kiri depan-belakang buat ngeladenin temen2 yang nanya jawaban. Tentu saja saya sendiri juga nanya🙂 Dan setelah lama mikir + nanya jawaban ke temen2, saya jadi juga. Dan saya langsung keluar dengan buku catatan BIP ditangan, ngeliat ruangan sebelah. Wah, ternyata yang ngawas ruang sebelah (ruang 14) adalah seorang guru yang mungkin (sekali lagi, mungkin) paling tidak disukai sama anak2 sekolah saya. Jadi, saya nggak punya kesempatan buat bantuin temen yang ada di ruang itu.

Setelah ditunggu agak lama, keluar juga temen2 Genk saya. Langsung aja mereka cerita kalau mereka nggak punya kesempatan sekalipun buat nanya, noleh kanan-kiri aja nggak berani. Pasalnya, pengawasnya itu nggak berkedip sekalipun! Bayangkan, nggak berkedip (lebay)! Heh, saya sih cuma bisa ketawa2 aja denger gimana nasib temen2 saya di ruangan itu, nggak bisa berkutik🙂 Cuma satu kali mereka dapet kesempatan, yaitu waktu HP pengawasnya bunyi, ada SMS. Waktu pengawasnya baca SMS, semua temen2 saya langsung nanya2. Tapi kesempatan itu nggak berjalan lama. Pengawasnya langsung waspada lagi, dan saya denger kalau cuma waktu itu aja temen2 bisa nanya. Selanjutnya, kerja sendiri2!🙂

Di berugak tempet kami duduk2 juga, itu2 aja yang di ceritai ama temen saya. Kayaknya dia emang sebel banget dah ama tu guru. Jadilah mereka ngerumpi tanpa saya (temen saya itu ada 4 orang). Dan sehabis ngomongin guru itu, temen saya yang doyan banget nonton Angel’s Diary (tau khan? tau khan?) pada cerita lagi gimana kelanjutan tu sinetron. Heboh banget, dah… Mereka berebutan buat cerita (ada 2 orang yang fanatik banget), mereka cerita sambil nunjuk2, sambil hampir berdiri di berugak, dan sambil nahan ketawa yang nggak jelas gara2 episodenya tadi malem mereka anggep seru banget. Saya hanya bisa menyimak dan ikut2an ketawa gara2 liat temen2 saya pada heboh sendiri. Selebihnya, saya baca buku catatan BIP, tapi cuma satu kali. Dan setelah lama menunggu, akhirnya bel masuk kedua pun berbunyi. Temen saya yang beda ruangan langsung nunjuk2 saya dan temen2 yang satu ruangan ama saya, dia bilang kali ini kami akan mati gara2 pengawas kami sekarang adalah guru nyeremin yang di ruang 14 tadi (pengawasnya mundur, dari ruang 14 ke 13, dst), lagi2 dengan heboh.

Maka waktu saya liat itu guru, langsung aja saya ngacir keatas sambil ngomong:”Bu S***m dateng! Bu S***m dateng!” Akhirnya saya nyampe di ruang 13, dan saya langsung duduk manis menanti guru ‘horor’ tersebut. Beberapa lama kemudian, dia udah nongol di depan ruang 13. Sambil berjalan masuk, dia langsung nanya ke kami:”Ini kelas belum pernah di sapu, ya?” Kami jawab aja nggak pernah (itu bukan ruang kelas kami). Dengan suara mengejek dia ngomong lagi:”Bagus, ya… Begini aja setiap hari…!” Hei! Ini bukan kelas kami! Jelas saja kami nggak mau dan nggak peduli kalau ni kelas disapu atau nggak. Jadi, setelah membagikan soal dan lembar jawaban, guru itu langsung ngambil sapu dan nyapu ruangan yang kotor itu, sedangkan kami dengan santai (atau tegang) mengerjakan soal. Seperti yang diceritakan temen saya, kalau ni guru nggak bakalan ngasi kami buat nanya, ngelirik aja nggak berani. Tapi, gara2 itu juga saya nggak dipanggil-panggil lagi buat nanya jawaban. Syukur, deh.

Suasana ruang 13 menjadi sangat horor. Nggak ada satu suarapun yang terdengar. Sedangkan yang duduk di meja guru di depan, nggak ada henti2nya mengawasi dengan tajam ke sekeliling kelas. “Jangan nanya temenmu pagi2!” katanya. “Jangan liat2 ke belakang!”, “Jangan kasi tau jawaban ke temenmu!”, “Jangan tutupin kepalamu pake soal, taruh dibawah soalmu!”, dan masih banyak jangan2 yang lain. Sebenarnya saya agak suka dengan ini, karna saya dengan tenang bisa menjawab soal, dan terbukti, saya tinggal sedikit lagi jadi. Tapi masih aja ada temen yang nekat buat nanya, padahal saya sendiri aja takut noleh ke arah mereka. Alhasil, saya tidak mempedulikan temen saya yang manggil2 itu, karna saya liat itu guru udah pasang tampang ‘serem’ kearah kami. Jadi saya putuskan agar tidak melirik ke arahnya. Dan saya pun selesai mengerjakan soal. Tetapi karna saya pikir terlalu cepat, saya ulur waktu dengan mengoreksi ulang jawaban2 saya. Baru setelah temen saya satu udah berdiri buat ngumpulin jawaban, saya ikutan. Dan saya langsung keluar dari ruangan horor itu. Nunggu temen2 yang lain dari balik pintu, sesekali ngeliat ruangan sebelah. Setelah yang duduk di depan saya keluar, kami ngeliat keadaan ruang sebelah. Siswa lain yang lalu-lalang sesekali nanya apa yang kita jawab waktu tadi. Temen saya, absen 4, keluar dari ruangan dan langsung ngeliat sohib2nya di ruang 14. Dia bilang sama saya kalau baru pertama kali dia ngerjain soal tanpa nanya ke orang lain. Saya setuju sama dia. Jadi saya bilang kalau ulangan BIP ini dapet bagus, saya bakalan bangga banget, soalnya itu nilai murni🙂

Syukurlah, ya Allah. Alhamdulillah, ujian kali ini selesai juga🙂 . Tinggal berdoa aja hasilnya bakalan bagus dan memuaskan, walaupun saya yakin matematika saya bakalan ancur😦😆

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s