Detik-detik Ujian Semester Ganjil Bag. 2

3. Hari Ketiga, 02/12/09, lokasi: pasti udah tau lah tempetnya dimana…
Hiiyaaaa…… Dihari inilah ujian sbenernya bakalan menimpa saya, ujiannya: matematika! Nggak diragukan lagi, disinilah saya bakalan menyusut, mengkerut, meleleh, lebih baik mati sekalian! Saya udah pasrah kalau nanti soalnya bakalan killer, dan faktanya, emang begitu kenyataannya… Huhu… ;(  Ditambah lagi pengawas yang ‘nyeremin’. Kayaknya saya harus menarik lagi kata2 saya tentang ruang 13 yang bikin heppy. Biarpun pengawasnya nggak galak, tapi ‘jahat’ amat, euy…

Temen saya yang ada di depan saya (temen se-Genk) yang kalau mau nyontek pake kertas tempelan, ketauan waktu disuruh nyerahin ntu kertas ama guru pengawas itu. Dengan tersenyum-senyum, guru itu memamerkan kertas nyontekan temen saya ntu ke anak2 yang laen, tanpa berkata apa2, tanpa marah sedikit pun, dengan tetap tersenyum, lalu kembali ke meja guru, megambil kaca mata, memerhatikan kertas itu, lagi2 dengan tersenyum. Waktu kertasnya di pamerin tadi, saya sempet ikutan senyum2 nggak jelas, sambil sedikit tertawa (aduh, koq ketawain temen sendiri, sich??), hihi🙂 Saya liat ntu temen saya, nagis apa kagak ya dia? Wah, ajaib, dia dengan sekuat tenaga (lebay) nahan buat nggak nangis, waktu ditanyaain, dia bilang malu ntar diliat ama pak guru (yang ngawas cowok).

Selain temen se-Genk saya, yang ketauan ama ntu guru juga ada lagi satu, tapi bedanya yang ini ketauan bawa HP. Heran, koq ntu guru bisa tau sih temen saya itu bawa HP? Padahal ntu HP udah di masukin ke dalem kantong baju + ketutupan ama jilbab selendang yang udah disetting biar nutupin ntu kantong. Guru itu menyuruh temen saya (sebut saja namanya A) buat berdiri, si A nurut. Trus, si A ini disuruh buat melihat bangku + mejanya, siapa tau dia nyembunyiin sesuatu, tapi nggak ada apa2. Tiba2 aja ntu guru nyuruh buat ‘mengangkat’ ujung selendang yang tergantung kayak dasi yang dipake sama temen saya itu, si A nurut lagi. Karna udah diliat nggak ada apa2nya, ntu guru nyuruh buat keluarin isi kantong baju temen si A itu. Akhirnya dengan terpaksa si A ini mengeluarkan HP nya yang udah berdiam dari tadi disitu. Semua orang pada melongo (lebay lagi), dan si guru itu lagi2 memamerkan HP nya si A sama semua orang, dan pake senyum2 lagi. Lalu beliau berkata:”Jangan paksa saya untuk mempermalukan kalian…” dengan tetap tersenyum (bwah, saya jadi muak!). Saya liat lagi si A, dia mau nangis sambil mengelus-elus dadanya. Huu… Kasian amat 2 orang itu =( . Untung saya kalau nyontek nggak pake atribut, dan nggak bawa HP…

Guru itu kembali duduk di mejanya, mengumpulkan ‘barang bukti’ berupa kertas tempelan yang dibelakangnya ada jawaban dan sebuah HP. Dia mengabsen temen saya yang bawa HP itu, mungkin biar ntu HP bisa ditindak lanjuti lagi nasibnya. Seketika itu, semua orang menganggap guru itu orang yang ‘menakutkan’. Kami semua langsung mengerjakan soal matematika dalam diam. Terlalu sepi, saya jadi takjub sendiri, padahal nggak pernah saya alamin suasana ruangan ujian yang sesepi ini. Pasti semua orang pada nggak berani ngapa2in. Setelah beberapa lama berkutat sama angka, tiba2 bel berbunyi, waktu sudah habis!! Semua orang pada kalang kabut. Tanpa mempedulikan guru yang lagi duduk2 di mejanya, semua orang sibuk minta jawaban (saya juga).

Dengan berdoa, saya coba nyelesaiin satu2 soal yang saya belum jadi. Gawat, soal yang saya jawab cuma 29! Dengan jumlah soal semuanya 40 soal. Saya coba untuk menenangkan diri. Saya coba menghitung dengan pelan2, dan akhirnya bisa menjawab 3 soal lagi. Sekali lagi saya nanya ke temen2 yang belum ngumpulin, dan dapet 2-3 soal. Karna guru yang ngawas udah ‘meneror’ dengan berkata waktu sudah habis, jawaban dikumpulkan, langsung saja saya keluarin jurus ampuh saya: jawab ngawur2! Akhirnya jadi juga. Saya mengumpulkan jawaban dengan hati yang gundah (lebay) + berdoa sungguh2 sama Allah, semoga nggak remidi buat matematika.

Beda dengan hari2 yang lalu. Kalau kemaren2 saya yang keluarnya lebih duluan ketimbang temen2 se-Genk yang beda ruangan, sekarang saya paling terakhir keluar. Seperti biasa, saya langsung bagi2 cerita tentang suasana ruang ujian tadi. Temen saya yang ketauan nyontek tadi langsung ceritain gimana dia sampe ketauan nyontek. Sedangkan yang di ruangan sebelah nyeritain kalau tadi mereka bisa berkerjasama ria karena yang ngawas bener2 nggak ngapa2in, biarpun anak muridnya dengan santai memonopoli kertas nyontekan, bahkan ada yang kertas nyontekannya ketiup angin sampe kedepan, eh, dibiarin aja sama ntu guru. Enak banget dah… Bahkan saya denger kalau si juara 1 untuk pertama kalinya nanya matematika ke orang laen, pasti karna soalnya susah banget, ya khan…?

Bagaimana dengan temen saya yang ketauan bawa HP? Saya liat dia dengan anggota Genk nya mengejar pak guru yang nyita HP nya tadi, bersusah payah mendapatkan informasi agar HP nya bisa balik lagi ke tangannya. Lupakan tentang kejadian tadi. Kami langsung menuju ke bawah, ke kantin. Belum sampai di kantin, tiba2 bel masuk berbunyi. Ternyata kami kelamaan ngobrol diatas. Temen2 saya pada ngomel. Tapi kami nggak mempedulikannya dan lanjut jalan ke kantin, toh semua orang juga nggak peduli kalau udah masuk. Habis dari kantin kami langsung naik lagi keatas. Pelajaran selanjutnya adalah penjaskes, pelajaran yang menurut saya nggak penting2 amat. Sekarang gantian ruangan saya yang di awasi sama guru yang ‘diem2’ aja, guru yang ngawasin ruang sebelah pas waktu matematika tadi. Artinya, ruang 13 bakalan ribut lagi kali ini🙂

Ternyata yang ngawas ruangan saya lebih bagus lagi dari pada ruang sebelah tadi. Yang ngawas adalah seorang guru PPL yang lagi magang di sekolahan, yang ngajar matematika di kelas kami, dan baiknya udah nggak bisa di toleransi lagi. Kontan aja semua orang diruang saya pada tereak2, mengelu-elukan guru itu (gurunya cewek), bahkan ada yang sampe naek2 bangku (heboh bener, euy…). Dan yang terjadi selanjutnya sudah bisa ditebak: semua orang pada minta jawaban nggak peduli sama yang ngawas (karna yang ngawas juga nggak peduli), tereak sana-sini tanpa malu, sampai akhirnya guru menugur kami, kami semua berusaha untuk tidak menimbulkan kekacauan, kami nggak bisa diem nanya sana-sini lagi, dan begitu seterusnya.

Saya nanya ama si juara 3, setelah berulang kali bolak-balik badan (soalnya yang ditanya ada dibangku belakang), saya sesekali berdebat tentang jawaban mana yang betul. Temen saya yang ketauan nyontek tadi jadi nggak pernah lagi pake kertas, kalau dia mau nyontek ama saya, langsung nengok ke belakang aja, hihi🙂 Saya baru nyadar kalau si juara 3 ini ngawur2 jawabnya (pantes cepet banget), yaitu waktu soal nomer 46. Kebetulan saya tau jawabannya nomer itu, jadi waktu dia jawabnya salah, saya langsung kasi tau kalau jawabannya bukan itu. Dia nurut aja soalnya dia bilang dia itu jawabnya ngawur2. Yah, kaget deh saya. Gimana kalau semua yang dia jawab asal2an juga, pasti saya juga kena resikonya, karna saya nyonteknya ama dia sih…

Akhirnya ujian penjaskes kali inilah yang memenangkan rekor sebagai ujian yang paling cepet selesainya. Saya langsung ngumpulin jawaban, berterima kasih sama guru PPL yang ngawas, pergi keruangan sebelah, bantu2 temen yang belum jadi. Setelah semua temen Genk saya selesai, kami langsung menuju pintu gerbang sekolah, tempat kami bakalan dijemput. Waktu turun tangga, temen saya yang dari ruang sebelah nanya:”Kenapa sih tadi ruang kalian ribut amat?” Langsung aja saya dan temen yang laen jawab kalau tadi bu S (inisialnya aja ya) yang ngawas, jadi kayak pasar ternak, deh🙂

4. Hari Keempat, 03/12/09, lokasi: masih di ruangan horor yang sama.
Sepertinya ruang 13 emang bawa heppy, hanya saja dia jadi ‘menyeramkan’ kalau ujiannya matematika. Terbukti, hanya matematika kemarin saja yang keadaannya ‘tidak bersahabat’ pada kami. Bagaimana dengan sekarang? Tentu saja sekarang sudah menjadi pasar lagi🙂 Pelajaran pertama, IPA (biologi dan fisika) dengan pengawas yang menjadi guru keterampilan kami waktu kelas I, dan skarang ngajar IPS mendadak di kelas kami. Langsung saja, semua orang sudah mulai mengerjakan soal2. Fisika paling pertama (soalnya digabung). Pertamanya tidak ada masalah, saya masih bisa mengerjakan soal sampai dengan nomer 10, kecuali nomer 6. Selanjutnya, hitung2an. Berbekal kertas orak-orekan kecil yang dikasi sekolah, saya mulai menghitung. Karena kertas orek2annya nggak sebesar yang dipake buat matematika, banyak orang yang protes. Tapi, dengan sedikit melucu, pengawas kami itu berkata:”Sekalian latihan kalau nanti beneran kiamat 2012, kalian udah pernah ngerasain kerja pake kertas kecil…”. Ada2 aja…🙂

Agak banyak juga soal hitung-menghitung yang saya nggak bisa, tapi karna temen se-Genk saya yang duduk pas didepan saya lumayan fisikanya (soalnya ikut les), saya bisa jawab dengan cara nanya rumusnya ke dia, baru ngitung sendiri (saya nggak bakalan langsung minta jawaban kalau masi ada rumusnya). Dan dengan masi ada soal fisika yang belum terisi, saya lanjut dengan soal biologi (nggak tau mulainya dari nomer berapa). Pertamanya, saya juga masih bisa mengerjakan soal2 tersebut. Keadaan mulai ‘gawat’ ketika saya sampai pada nomer 40-50. Bisa dibilang kalau saya cuma bisa jawab 2 soal dari 10 nomer tersebut. Tapi karena saya nanya (diskusi) ama si juara 3 (lagi) dan sama temen sebangku saya, si absen 2, saya bisa menjawab 3 soal lagi, berarti tinggal 5 soal. Oh ya, pengawasnya lagi pergi ngerumpi sama pengawas ruang laen🙂

Waktu terus berjalan (ya iyalah), saya nanya2 lagi. Sekarang sudah tau 3 soal lagi, tinggal 2 soal. Saya rasa guru biologi kami yang merangkap jadi guru kimia (tapi belum dipelajarin), nggak pernah kasi tau kalau ada kemungkinan soal kimia bakalan keluar (soalnya 2 nomer itu adalah soal untuk kimia). Alhasil, saya menjawab ngawur dengan pertimbangan (lagi). Karna soalnya kira2:”K+ (positif) di reaksikan dengan Cl- (negatif), maka akan menghasilkan…”. Karna saya masi pake nalar, jadi saya jawab: d.KCl. Kenapa? Karna menurut saya + (positif) ditambah – (negatif) = netral, alias nggak ada embel2 apa2nya, kayak K2Cl, KCl6, dll dsb dst :)  Akhirnya saya jadi juga, dan untuk kesekian kalinya, ngumpulin jawaban, ngambil buku kesenian (seni budaya) yang bakal jadi pelajaran kedua, liat2 ruangan sebelah + bantu temen, ke kantin beli cemilan, dan nongkrong di berugak.

Sebenernya saya sudah dapet bocoran tentang soal kesenian tadi sebelum IPA dimulai, tapi cuma 10 soal. Waktu lagi duduk2 di berugak, temen saya yang nggak tau gimana caranya bisa buat guru seni tari kami (keseniannya ada 2 macem) ‘memberikan’ bocoran soal itu, keliling kantin memamerkan secarik kertas yang isinya bocoran seni tari. Maka serta merta semua orang ngerumunin dia, termasuk saya dan Genk saya, buat mendapatkan bocoran itu. Setelah lama berusaha meminjam kertas itu, akhirnya kami semua (saya dan Genk) menghapal-hapal jawaban itu (ada 25 soal untuk seni tari). Ada yang menyalinnya di kertas lain, tapi saya tidak (karna udah hapal🙂 ). Pendek kata, kami semua sudah menghapal jawaban itu, dan bel masuk sudah berbunyi. Sebelum itu, kami sudah sepakat kalau kami harus baca soalnya dulu, baru mencocokkan dengan jawaban yang didapat tadi (antipasi kalau2 gurunya kasi jawaban palsu).

Di ruang ujian, saat kertas ujian dan lembar jawaban sudah dibagikan dan pengawasnya keluar sebentar, serta merta semua anak cowok ngeluarin kertas jawaban yang udah mereka salin dari dalem dasi mereka. Saya (sebagaimana tadi saya katakan) membaca soal pertama dan mencocokkannya dengan ingatan saya. Soal kedua, sama. Soal ketiga, sama. Soal keempat, sama. Akhirnya dengan mantap saya jawab semua dengan bocoran jawaban yang sudah saya ingat2 tadi. Tak dinaya, semua orang sudah selesai dengan seni tari (rata2 semua orang menjawab seni tari dalam waktu 1-2 menit!), sekarang tinggal seni rupa. Kertas yang dipakai untuk menjawab soal seni tari dan seni rupa berbeda, karena gurunya juga beda. Jadi kami menjawab soal seni rupa mulai dari nomer 26 (bukan dari nomer 1). Nomer 26, masih bisa jawab. Nomer 27, lompatin dulu. Nomer 28, lompatin lagi. Nomer 29, bisa dijawab. Nomer 30, 31, 32, bahkan sampai nomer 40, nggak bisa saya jawab, tapi nomer 41-50, saya rada2 bisa. Sbenernya saya pengen nanya, tapi karna yang ngawas udah kembali dan dia lagi duduk di paling belakang, diantara bangku saya yang deretan ke-3 sama ke-4, saya jadi nggak berani noleh ke belakang deh😦

Baru setelah pengawasnya pergi lagi, saya langsung nanya kebelakang (dan semua orang juga pada nanya). Setelah nanya sana-sini, saya selesai dengan  seni rupa. Sebelum saya ngumpulin lembar jawaban, temen sebangku saya si absen 2 nyetop saya buat samain jawaban yang seni tari didepan meja guru. Padahal yang ngawas udah kembali dan dia lagi duduk di meja guru. Tapi dia cuek aja, soalnya setelah melihat gelagat kami tadi, dia tau kalau kami udah dapet bocoran, jadi tadi dia sedikit menegur kami, tapi kenyataannya kami tetep jawab pake bocoran itu. Dan akhirnya, hari keempat pun selesai, dan saya menobatkan ujian seni budaya sebagai ujian tercepat jadinya kedua setelah penjaskes🙂

bersambung…

3 thoughts on “Detik-detik Ujian Semester Ganjil Bag. 2

  1. Kok dibeberin di sini Mbak? Jangan-jangan dimonitor sama bapak-ibu guru lagi🙂

    Ini mengingatkan saya pada waktu masih sekolah dulu🙂

    Jadi senyam-senyum nih🙂

    Ceritanya bagus

  2. ah, ternyata smp2 tak sebersih yang kukira…..
    jangan keseringan nyontek mbak! ikuti abangmu ini! tidur dikelas, iler keluar, tapi pas bagi rapot…ranking 6…hahahaa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s