Detik-detik Ujian Semester Ganjil

Lagi2, saya (koq pola katanya brubah dari aku ke saya? Tapi biarlah…) pengen menceritakan detik2 diselenggarakannya Ujian Bersama Semester Ganjil (sengaja saya tulis lengkap karna nggak tau singkatannya, hehe…πŸ™‚ ). Begini ceritanya:

1. Hari Pertama, 30/11/09, lokasi: Ruang introgasi tentara Jepang, eh, maksudnya ruang ujian.
Keringat sudah mengucur deras, jantung sudah dipompa dan berdetak lebih cepat, darah sudah sampai di ubun2, dan hati seakan-akan keluar dari mulut (halah, lebay amat dah…). Semua siswa sudah melirik kanan-kiri, padahal ujiannya belum mulai. Ternyata semua sudah membuat semacam ‘persetujuan’ satu sama lainnya, yaitu: kerja sama! Saya juga termasuk siswa yang membuat persetujuan itu, dan saya akan bekerja sama dengan 5 orang utama, yaitu: 2 orang temen se-Genk, si juara 3 (postingan yang lalu), si absen 13, dan si absen 10 yang nyebelin. Setelah mengetahui siapa yang menjadi pengawas ruang kami, semuanya pada lega juga, pasalnya guru yang menjadi pengawas kami ini terkenal karna suka ‘tidak tegas’ dan cenderung tidak mempedulikan muridnya. So, berarti kami nanti bisa dengan leluasa menjalankan misi ‘kerjasama’, tapi jelas nggak bisa terang2an (ya iyalah, mosok mau terang2an ngomong:”Woi!!! apa jawabannya soal nomer bla…bla…bla…?!!” di depan guru? gendeng!).

LKS dan kertas soal dibagikan. Pelajaran pertama, wajib dan selalu itu2 aja: bahasa indonesia. Dengan soal sebanyak 50, sedikit contoh soal yang sama di buku paket siswa, dan banyak soal aneh + jawaban kurang tepat, bisa dibayangkan banyak siswa yang bingung jika disuruh memilih satu diantara 4 jawaban yang disediakan. Saya jadi ingat kata guru kelas I saya, beliau bilang kalau lebih mudah mengerjakan soal berbentuk uraian ketimbang pilihan ganda, karna di soal berbentuk uraian, kita sudah tahu apa yang diinginkan si pembuat soal untuk kita jawab, sedangkan di pilihan ganda kita dijebak oleh pilihan yang kelihatannya sama, tapi penafsirannya jauh beda. Guru saya bilang kalau ada satu pilihan yang khusus di buat oleh si pembuat soal yang berfungsi sebagai pengecoh (nah lho?). Jadi, kita kudu ati2 di soal yang kayak gitu.

Seperti yang saya katakan tadi, bahwa banyak soal yang aneh + jawaban yang kurang tepat, jadi banyak siswa yang ragu akan jawaban yang mereka yakini (termasuk saya). Contohnya saja soal nomer 29 (saya inget banget tuh soal). Sebenarnya bukan soalnya yang salah, tapi jawabannya. Menurut saya jawaban yang benar adalah Wright Bersaudara (tau khan? tau khan? itu lho yang buat pesawat terbang yang bener2 terbang pertama di dunia). Sedangkan pilihan jawaban yang nyeleneh itu adalah Uright (baca:Jurik), sedangkan 3 pilihan jawaban yang laen adalah 2 orang penemu pesawat terbang (tapi yang ini pesawatnya nggak bener2 ‘terbang’) berkebangsaan Perancis dengan 2 pilihan jawaban nama depan masing2 2 orang tersebut dan yang lagi satu nama belakang salah seorang dari penemu itu. Oh ya, soalnya ntu kira2 kayak gini: Siapakah orang yang pertama kali membuat pesawat terbang? Dan ntu soal bentuknya wacana, tepatnya potongan ensiklopedia tentang balon terbang. Nah kalau dah pada baca ntu soal ama potongan ensiklopedianya, pasti dah ketauan jawabannya ntu Wright. Tapi ya itu dia, nggak ada jawaban yang bener, jadi saya menjawab c, yaitu si ‘Jurik’ tadi.

Selain jawaban yang aneh2, ada juga soal yang diulang 2 kali, dan parahnya lagi saya nggak ngerti ama ntu soal. Jadilah saya mengambil keputusan untuk menjawab soal2 itu dengan ngarang2 (tapi tetep dengan pertimbangan). Akhirnya setelah bersusah payah menjawab semua soal dengan sebenar-benarnya (sengarang-ngarangnya), saya mengumpulkan LKS itu dengan harapan dan berdoa agar mendapat nilai yang cukup bagus (setidaknya 80).

Setelah bahasa indonesia adalah jam istirahat, dilanjutkan dengan agama islam (lagi2, wajib dan itu2 saja). Wah, tambah parah nih! pasalnya banyak soal yang (lagi2) susah. Aduh, malu nih ngakuinnya, tapi saya bener2 nggak tau apa jawabannya, padahal itu khan agama saya sendiri. jadi bener2 malu =( … Huh, sial! Seharusnya jam istirahat tadi saya pergunakan untuk bener2 ‘belajar’ lagi, tapi saya malah ngerumpi ama temen2 se-Gank saya. Selalu saja begitu, biarpun saya dan temen2 yang laen udah bawa2 buku buat dibaca lagi, tetep aja nggak ada yang niat buat pelajarin and ngebaca ntu buku dengan sungguh2. Parah deh…
Alhasil, saya lagi2 pasrah dengan menjawab ‘ala kadarnya’ saja, sesuai dengan hati nurani dan logika (halah). Saat saya mengumpulkan LKS saya, untuk yang kedua kalinya saya berdoa kepada Allah, semoga ulangan agama yang ini nggak (jangan sampai) malu2in. Amin…

Dan ujian di hari pertama pun selesai…

2. Hari Kedua, 01/12/09, lokasi: Ruang tahanan pidana tingkat satu ruang ujian.
Ujian kali ini agak susah, yaitu: bahasa inggris dan PKn (pendidikan kewarganegaraan). Sbenernya saya nggak tau apa yang mesti di pelajarin untuk bhs inggris. So, saya cuma baca2 buku paket dan LKS saja, sambil memahami tentang recount text. Tapi sayangnya saat ujian berlangsung, nggak ada satu soal pun yang nanyain tentang recount text, aseeemm…!!😦

Sbenernya bhs inggris ntu nggak susah siiihh… Tapi coba aja ntu soal pada diganti jadi bhs indonesia, pasti gampang buangeeett…!! hehe :)Β  Lagi2 ada kesalahan pada soal bhs inggris. Soal ini berbentuk wacana, sebuah advertisement. Tulisannya disitu: once week for two mother (tulisannya bener kagak, ya?). Saya bilang salah karena advertisementnya ntu tentang kursus, dan kalau kursusnya ntu jadwalnya “once week for two mother”, nggak nyambung, khan?? :><

Baiklah, waktu kita percepat. Saya kumpulin LKS saya yang isinya jawaban setengah ngarang2 lagi. Tapi, peduli amat, yang penting jadi! Saya langsung keluar dari ruangan horor tersebut. Sambil membawa buku paket PKn (rencananya saya akan plajarin lagi ntu buku sambil ngemil), saya melihat2 situasi di ruangan sebelah. Banyak juga temen2 saya di ruang sebelah yang belum jadi. Tapi saya tau ada satu temen saya yang udah jadi, tapi nggak mau dikumpulin. Waktu ditanya sama temen saya yang lainnya, dia bilang takut. Yah, payah deh. Padahal dia ntu juara 1 semester lalu. Wajar kali ya, orang pinter khan bawaannya ati2, jadi takut deh kalo jawabannya salahπŸ™‚

Setelah semua temen2 Genk saya ngumpul, kami langsung cabut ke kantin dibawah (ruang ujian kami diatas). Setelah kami membeli beberapa cemilan, kami langsung ke berugak tempet kami biasa duduk2 kalau masa2 ujian. Saya yang udah bertekad buat belajar lagi, langsung buka buku. Aduh, saya baru sadar kalau bahan yang dipelajarin ntu banyak + susah dipahamin, yah biarpun cuma 2 bab. Jadi, biar udah dibaca skali lagi, tetep aja nggak ngerti (dan nggak tenang).

Waktu kita percepat lagi. Bel masuk berbunyi beberapa saat sesudah azan dzuhur. Semua orang pada shock (nggak juga sih, sayanya aja yang lebay), langsung kembali ke ruangan horor tempat ujian berlangsung. Ruangan saya nomer 13, tapi nyatanya nggak sesial yang dibilang orang selama ini kalau angka 13 ntu angka sial (biarpun saya sebut ruangan horor). Kenapa? Karna selama saya ujian disitu (baik mid semester yang lalu), pengawas yang jaga ‘baik2’ semua (dalam pandangan saya), atau yang lebih tepatnya: nggak hirauin anak muridnya pada ‘kerjasama’ (atau memang para pengawas ntu nggak ngeliat, ya?). So, kami udah pada nanya2an dari soal nomer 1, hihi…πŸ™‚

Tapi tadi ada kejadian yang ‘agak’ lucu. Temen saya yang duduk di bangku sebelah saya, bilang sama pengawas:”Pak, denger tu ributnya ruangan sebelah! Nggak bisa kita konsen, Pak!” dengan gaya yang menyakinkan. Nggak diduga, ternyata Pak guru yang ngawas kami keluar, keruangan sebelah! Tiba2… “Woi, apa jawabannya nomer 41??” Bah, ternyata temen saya yang ngomong ntu langsung nanya jawaban pas pengawasnya udah keluar, asem banget dah… Sudah saya duga, kalau pengawasnya keluar, pasti suasana di ruang horor tersebut berubah jadi pasar. Pasar tempetnya orang pada nanya jawaban (termasuk sayaπŸ™‚ ). Tapi lagi2 tiba2… “Heh! Kalian ini! Kalian sendiri aja ribut, nanya jawaban lagi! Jawabannya A!” ternyata pengawas kami udah kembali dari ruangan sebelah. Semua orang pada kesemsem. Tapi biarpun begitu, kami nggak di apa2in lagi tuh sama pengawasnya. Bener khan, ruang 13 ntu emang bikin heppy, hihi…πŸ™‚

Dan berakhirlah ujian hari kedua di awal bulan Desember ini…

bersambung…

6 thoughts on “Detik-detik Ujian Semester Ganjil

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s